KKJ – PKJB 2023 Digelar 7 – 9 Juli, 103 UMKM Kriya Siap Meramaikan Gedung Sate

  • Whatsapp
KKJ - PKJB 2023 Digelar 7 - 9 Juli, 103 UMKM Kriya Siap Meramaikan Gedung Sate

KOTA BANDUNG — Sebanyak 103 pelaku UMKM kerajinan tangan akan meramaikan event Karya Kreatif Jawa Barat – Pekan Kerajinan Jawa Barat (KKJ-PKJB) di area Gedung Sate, Kota Bandung, 7-9 Juli 2023.

Event KKJ-PKJB 2023 digelar di tempat terbuka dengan tema ‘Green Economy dan Inklusi Keuangan’. Ini adalah KKJ – PKJB terakhir di era kepemimpinan Ridwan Kamil – Uu Ruzhanul Ulum, dan Atalia Praratya sebagai Ketua Dekranasda Jabar.

Selain pameran kerajinan dan produk UMKM, KKJ – PKJB akan diisi bussines matching, workshop, sosialisasi dan edukasi, implementasi pembayaran digital QRIS dari Bank Indonesia, perhelatan industri kreatif, dan acara seperti fesyen show.

Ada hal menarik, KKJ – PKJB 2023 akan menghadirkan Dekranasda Awards dengan nominasi 27 kabupaten/kota. Dekranasda Awards bertujuan mengenalkan potensi kriya di setiap daerah lewat tujuh Kategori Kriya dan satu kategori untuk Dekranasda Pembina.

“Jadi 27 kabupaten/kota mereka akan membawa produk kerajinan dan produk terbaik mereka dalam helaran. Ini momentum memperkenalkan seluruh produk di Jabar,” ujar Ketua Dekranasda Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil usai acara Jabar Punya Informasi di Gedung Sate Bandung, Rabu (5/7/2023).

Atalia berharap KKJ-PKJB 2023 bisa meningkatkan perekonomian pelaku UMKM khususnya kerajinan tangan. Apalagi hampir seluruh area terbuka Gedung Sate dijadikan lokasi event yang bisa diakses dengan mudah oleh masyarakat.

“Saya berharap ini bisa mempertemukan antara para perajin pelaku usaha juga dengan para pembeli. Alhamdulillah KKJ – PKJB tahun ini bisa melakukan di udara terbuka, di area Gedung Sate. Insyaallah seluruh jalanan kita akan dipenuhi berbagai industri kreatif yang dimunculkan,” sebut Atalia.

Dalam KKJ – PKJB 2023, 46 perangkat daerah Pemdaprov Jabar akan berpartisipasi, beserta stakeholders lain seperti Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jabar, Otoritas Jasa Keuangan, perbankan, dan pendukung acara yang lain.

Pengunjung juga nantinya akan dihibur  penampilan beberapa artis Ibu Kota, sambil mencicipi artisan tea yang menjadi komoditas unggulan Jabar dalam KKJ РPKJB. Artisan tea adalah teh asli yang digiling seperti kopi sebelum diseduh di dalam cangkir.

“Termasuk yang menarik kita ada Java Tea Festival. Jadi ini adalah produk-produk artisan tea yang akan kita perkenalkan kepada masyarakat luas karena menjadi satu komoditas yang luar biasa membanggakan masyarakat. Termasuk juga ada festival musik jadi akan menarik sekali,” sebut Atalia.

Atalia optimistis kegiatan ini bisa menghadirkan masyarakat yang datang tidak hanya melihat-lihat saja. Namun, juga membeli produk kerajinan Jawa Barat.

“Mudah-mudahhan ini bisa mendorong masyarakat untuk datang tidak hanya melihat perkembangan kerajinan Jawa Barat termasuk juga bagaimana keuangan inklusi Jawa Barat dengan berbelanja,” pungkasnya.

Sementara itu Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Jabar Jeffri Dwi Putra mengungkapkan, seluruh transaksi dalam KKJ-PKJB 2023 akan menggunakan metode pembayaran QRIS (nontunai).

“Kita akan lebih banyak mendorong transaksi nontunai,” sebut Jeffri.

Jeffri menuturkan Jawa Barat menjadi provinsi terbanyak pengguna transaksi digital dengan menggunakan metode pembayaran QRIS. “Kita tahu Jawa Barat ini kontributor terbesar pengguna transaksi digital khususnya QRIS, hampir 30 persen.¬† UMKM pengguna QRIS hampir 5,6 juta, sementara konsumen itu 8,5 juta,” ungkap Jeffri.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *