Melalui P3PD, Kemendagri Tingkatkan Kapasitas Kades dan Aparatur Desa di Sultra

  • Whatsapp
Melalui P3PD, Kemendagri Tingkatkan Kapasitas Kades dan Aparatur Desa di Sultra

ANOATIMES. COM, KENDARI – Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri) RI bersama Bank Dunia dan Dinas PMD Sultra menggelar pelatihan Program Penguatan Pemerintahan dan Pembangunan Desa (P3PD) disalah satu hotel di Kendari, Selasa, 26 September 2023.

P3PD tersebut diikuti oleh 448 aparatur desa di se-Sultra, kecuali Aparatur Desa Kabupaten Buton Selatan (Busel) dan Wakatobi.

Bacaan Lainnya

Kepala Sub Direktorat (Kasubdit) Kerja Sama Kemendagri, Yose Rizal mengatakan bahwa kegiatan tersebut diselenggarakan untuk meningkatkan kapasitas aparatur desa, agar belanja desa menjadi berkualitas.

“Ini niatnya adalah meningkatkan kapasitas aparatur desa agar mengelola dana desa dengan baik,” Ujarnya

Ditempat yang sama, Kepala Dinas (Kadis) PMD Sultra, I Gede Panca berharap melalui kegiatan tersebut, para kepala desa dan aparaturnya seperti Sekdes, BPD, Posyandu, dan PKK bisa memiliki kemampuan, integritas, serta keterampilan untuk membangun desanya menuju desa yang maju dan mandiri.

“Kami berharap melalui P3PD ini dapat meningkatkan keterampilan dalam membangun desa yang maju dan mandiri,” Harapnya.

Ia mengatakan bahwa dua kabupaten di Sultra yaitu Buton Selatan (Busel) dan Wakatobi tidak diikut sertakan dalam kegiatan tersebut karena keterbatasan anggaran. Untuk itu, Panca berharap gubernur bisa membantu DPMD Sultra untuk memberikan pelatihan yang sama seperti P3PD terhadap dua kabupaten itu.

” Selain desa dari 2 kabupaten itu, masih ada sekitar 432 desa di Sultra yang tidak tersentuh program P3PD. Mungkin di 2023 ini Busel kita akan berikan pelatihan dari APBD. Tahun depan nanti kita usulkan lagi Wakatobi dan desa-desa lain yang belum menjadi sasaran P3PD,” tutur Panca.

Ia menyebut bahwa dari total 1.908 desa di Sultra, yang menjadi garapan program P3PD baru sekitar 1.576 desa. Yang belum tersentuh yaitu di Wakatobi 75 desa, Busel 65 desa dan 297 desa lain lain yang tersebar di 13 kabupaten di Sultra.

Kesempatan yang sama, Kabid Pemdes DPMD Sultra, La Ode Muh. Saban menjelaskan bahwa 448 peserta pada pelatihan tersebut berasal dari 112 desa yang dibagi dalam 14 kelas, tersebar di beberapa hotel di Kendari. Kata dia, tahap ke-2 tersebut akan terselenggara hingga Kamis (28/9/2023).

“Kami harapkan dengan pelatihan ini bisa menambah pendapatan asli desa. Seperti arahan pak Dirjen tadi, bahwa sebagian besar desa di Indonesia, utamanya di Sultra itu belum punya PAD dan masih mengharapkan dana transfer. Dengan ini, kami harap desa bisa berinovasi untuk mencari sumber-sumber pendapatan desa,” ujar Saban.

Laporan : Jov

 

 

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *